Realita Kedewasaan

Pada umumnya… istilah ‘dewasa’ hanya digunakan untuk seseorang yang telah berusia sekitar 17 tahun ke atas. Tapi saya kurang begitu yakin akan pemberian istilah tersebut yang pada umumnya hanya dinyatakan untuk seseorang yang telah berusia 17 tahun-an ke atas.

Karena kedewasaan yang sesungguhnya itu bukanlah ditentukan oleh usia seseorang, melainkan ditentukan oleh sifat seseorang dalam menentukan suatu pilihan.

Beberapa pilihan yang dimaksudkan adalah :

1. Menentukan tujuan dari hidup

Apakah kita lebih mementingkan kesenangan sesaat ataukah mengutamakan ibadah kita di dunia ?

2. Menentukan tanggapan dari suatu hal

Apakah kita menanggapi suatu cobaan dengan pemikiran negatif ataukah positif

3. Menentukan suatu pola hidup

Apakah kita akan menjalani hidup dengan cara ikut-ikutan ataukah dengan inovasi sendiri.

Dan pilihan yang paling penting adalah

4. Menentukan manakah pilihan yang paling baik dan benar bagi kita semua.

Oh iya… saya baru ingat mengenai pemakaian istilah ‘Film Dewasa’ pada suatu film yang mengandung pornografi.

Menurut saya… nama tersebut sangat tidak cocok untuk diberikan kepada film yang tidak karuan tersebut. Karena sebenarnya tidak ada kedewasaan sedikitpun yang terkandung dari film tersebut. Mungkin yang lebih cocok jika film tersebut diberi nama ‘Film Sampah’ atau yang lainnya. Jadi film tersebut hanya diperuntukkan bagi Sampah yang nggak penting.

Lalu… sudah dewasa ataukah malahan sampah yang nggak penting kita ini??

Iklan

19 Tanggapan to “Realita Kedewasaan”

  1. saia rasa kalo syaratnya begitu “berat” kayak gitu mungkin jarang ada orang yang dewasa…

    emang sih…. makanya kedewasaan yang sebenarnya itu sulit banget dapetnya.

  2. walah ndre terinspirasi dari palajaran BK kmrn ya?

    Sedikit sih… tau aja kamu

  3. Q ska wktu u nulis film sampah
    Itu bener banget!

    Thanks… mudah-mudahan kita bukan sampah ya…

  4. mudah-mudahan aku ini sudah dewasa ya..

    jgn sampai seperti sampah…..

    amien…

  5. walah…
    quh belum dewasa dumz…

    wew….

  6. wueh…
    kemajuan…
    andre bisa dewasa…
    dapet wangsit dari mana nich….???
    ku tau sebabnya…
    pasti gara2 mbak ANITA kan..???

    Aduh Bang Napi’….
    Cape’ aku
    ==”

  7. mudah2an kamu juga bisa bersikap lebih dewasa lagi ya ndre…

    Amien…
    mudah-mudahan aja ya…

  8. mangkane ojok mangan seng manis2 ae….

    ihiii….. andre bisa ngomong soal dewasa……

    tapi kon dewe belum dewasa ngono yo thoooo…?
    hidup pak Alvino jgn sakit terus. Cari duit yg banyak ya.

    Ya kan aku masih dalam pengembangan…
    Mudah-mudahan aku bisa dewasa ya..

  9. andre e…..
    kalu kamu dewe, udah ngerasa dewasa belum??

    Nggak tau nih aku sudah dewasa ato belum…

  10. wah andre dewasa nich…….
    keren emang film gituan itu pilem sampah

    😀

    Aku tambahin lagi…
    Sampah itu seharusnya dibuang kan… bukannya ditonton.
    ^_^

  11. aPakaH deWasa HaruS seLalu meMiliH???

    Kan hidup itu juga sebuah pilihan

  12. tapi sayah tidak mau dewasa…
    tidakkkkkkkkkkk

    Hayo suka film gituan ya…
    thanks udah nyasar ke blog-ku

  13. kagak enak cepet dewasa!!
    masalah semakin mbulet kayak benang!

    Tapi..
    masa’ kita kayak anak kecil trus ??

  14. hai,,
    main main yuk ke
    http://www.siamang.tk

    salam kenal,,

    Salam kenal juga…
    Thanks dah mampir

  15. fantasyforever Says:

    Qu ada dimana nih.. Bingung jadinya. ==a Tapi rasanya dewasa deh. Hehehehe.

    Selamat kalo gitu…

  16. wehhhhhhhhhhhhhhhhhhh

    andre rekkkk……….

    lek akuh mrasa gak enak dewasa iku.gak dapet balon ama permen…….hhahaha l:8l

    Jah…

  17. Rian Xavier Says:

    Setuju. Betul tuh postingannya. 😛

    Hidup setuju…

  18. nophitha ayiez w Says:

    waach… keren tuh sampahnya…..
    ciee andre rek….
    paling pinter kLu d suruh ngeles…
    hahaha

    Ngeles apaan??

  19. setuju setuju.
    kedewasaan juga diukur dari bagaimana cara pandang kita dalam menilai hidup.
    jadi dewasa nggak berarti kita nggak bisa bersenang-senang lho…

    :peace:p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: